.
loading...
Loading...

Bekerja untuk Belajar

2 A+ A-
1995,1 diberikan dalam sebuah wawancara dengan sebuah surat kabar di Singapura. Perempuan muda wartawan itu pada waktunya, dan wawancara mulai berlangsung segera. Kami duduk di lobi hotel mewah, menyeruput kopi dan mendiskusikan tujuan kunjungan saya ke Singapura. Aku berbagi platform dengan Zig Ziglar. Dia sedang berbicara tentang motivasi, dan aku berbicara tentang "Rahasia Orang Kaya."

"Suatu hari nanti, aku ingin menjadi penulis buku laris seperti Anda," katanya. Saya telah melihat beberapa artikel yang telah ditulis untuk kertas, dan aku terkesan. Dia mengalami kesulitan, gaya penulisan yang jelas. Tulisannya mengadakan minat pembaca.

"Anda memiliki gaya yang hebat," kataku dalam menjawab. "Apa yang menahan Anda kembali mencapai impian Anda?"

"Pekerjaan saya tampaknya tidak pergi ke mana pun," katanya pelan. "Semua orang mengatakan bahwa novel yang sangat baik, tapi tak ada yang terjadi. Jadi aku tetap pekerjaan saya dengan kertas. Setidaknya itu membayar tagihan. Apakah Anda punya saran?"

"Ya, aku lakukan," kataku ceria. "Seorang teman saya di Singapura menjalankan sebuah sekolah yang melatih orang untuk menjual. Dia berlari penjualan-kursus pelatihan untuk banyak perusahaan top di Singapura, dan saya pikir menghadiri salah satu mata kuliah yang akan sangat meningkatkan karier Anda."

Dia menegang. "Apakah kau mengatakan aku harus pergi ke sekolah untuk belajar menjual?"

Aku mengangguk.

"Kau tidak serius, kan?"

Sekali lagi, aku mengangguk. "Apa yang salah dengan itu?" Aku sekarang backpeddling. Dia merasa tersinggung oleh sesuatu, dan sekarang saya berharap 11 itu tidak mengatakan apa-apa. Dalam usaha saya untuk membantu, aku mendapati diriku membela saran saya.

"Saya memiliki gelar master dalam Sastra Inggris. Mengapa aku akan pergi ke sekolah untuk belajar menjadi seorang penjual? Saya seorang profesional. Aku pergi ke sekolah untuk dilatih dalam suatu profesi sehingga saya tidak akan menjadi tenaga penjual. Aku benci penjual. Yang mereka inginkan adalah uang. Jadi, katakan padaku mengapa | aku harus mempelajari penjualan? " Dia sekarang mengemasi tasnya secara paksa. Wawancara telah berakhir.

Di meja kopi duduk salinan sebelumnya laris buku yang kutulis. II memungutnya serta catatan yang mencatat di buku catatan. | "Apakah Anda melihat ini?" Aku berkata sambil menunjuk ke catatan.

Dia menunduk pada catatannya. "Apa," katanya, bingung.

Sekali lagi, aku sengaja menunjuk ke catatan. Pada notesnya ia menulis "Robert Kiyosaki, penulis buku laris."

"Itu kata 'penulis buku terlaris,' bukan terbaik 'menulis' penulis."

Matanya melebar segera.

"Saya seorang penulis yang mengerikan. Anda adalah seorang penulis besar. Aku pergi ke sekolah penjualan. Anda memiliki gelar master. Taruh mereka bersama-sama dan Anda mendapatkan 'penulis buku laris' dan 'penulis penulisan terbaik."

Kemarahan menyala dari matanya. "Aku tidak akan pernah membungkuk begitu rendah untuk mempelajari cara untuk menjual. Orang-orang seperti Anda telah ada urusan menulis. I am a profesional terlatih penulis dan Anda adalah seorang salesman. Ini tidak adil."

Seumur Catatan itu disingkirkan, dan ia bergegas keluar melalui j, pintu kaca besar ke Singapura pagi yang lembab.

Setidaknya dia memberi saya adil dan menguntungkan menulis-up keesokan harinya.

Dunia ini penuh dengan cerdas, berbakat, berpendidikan dan orang-orang berbakat. Kami bertemu mereka setiap hari. Mereka semua di sekitar kita.

Beberapa hari yang lalu, mobil saya tidak berjalan dengan baik. Aku berhenti di sebuah garasi, dan montir muda itu itu tetap hanya dalam beberapa menit. Dia tahu apa yang salah dengan hanya mendengarkan mesin. Aku kagum.

Kebenaran yang menyedihkan adalah, bakat besar tidak cukup.

Saya selalu terkejut betapa orang-orang berbakat kecil peroleh. Saya mendengar beberapa hari yang kurang dari 5 persen orang Amerika berpenghasilan lebih dari $ 100.000 setahun. Saya telah bertemu dengan brilian, berpendidikan tinggi orang-orang yang berpenghasilan kurang dari $ 20.000 per tahun. Seorang konsultan bisnis yang mengkhususkan diri dalam perdagangan medis menceritakan betapa banyak dokter, dokter gigi dan perjuangan chiropractors finansial. Selama ini, saya berpikir bahwa ketika mereka lulus, maka dolar akan mengalir masuk bisnis inilah konsultan yang memberi saya frase, "Mereka adalah salah satu keterampilan dari kekayaan besar."

Apa ungkapan ini berarti bahwa kebanyakan orang hanya perlu mempelajari dan menguasai satu lagi keterampilan dan pendapatan mereka akan melompat secara eksponensial. Aku telah disebutkan sebelumnya bahwa kecerdasan finansial adalah sinergi dari akuntansi, investasi, pemasaran dan hukum. Campurkan keempat keterampilan teknis dan menghasilkan uang dengan uang adalah lebih mudah. Bila menyangkut soal uang, satu-satunya keterampilan kebanyakan orang tahu adalah bekerja keras.

Contoh klasik dari sinergi keterampilan adalah bahwa penulis muda untuk surat kabar. Jika dia rajin belajar keterampilan penjualan dan pemasaran, pendapatannya akan melompat secara dramatis. Kalau aku jadi dia, aku akan mengambil beberapa mata kuliah copywriting periklanan serta penjualan. Lalu, alih-alih bekerja di koran, saya akan mencari pekerjaan di sebuah biro iklan. Bahkan jika itu adalah pemotongan gaji, ia akan belajar bagaimana berkomunikasi dalam "jalan pintas" yang digunakan dalam iklan yang sukses. Dia juga akan menghabiskan waktu untuk belajar PR, keterampilan penting. Dia akan belajar cara mendapatkan jutaan dalam publisitas gratis. Kemudian, pada malam hari dan di akhir pekan, dia bisa menulis novel yang hebat. Setelah selesai, ia akan lebih mampu menjual bukunya. Kemudian, dalam waktu singkat, dia bisa menjadi "penulis laris."

Ketika saya pertama kali keluar dengan buku pertama saya Jika Anda Mau Menjadi Kaya dan Happy, Don't Go to School? penerbit menyarankan saya mengubah pasang untuk The Economics of Education. Aku mengatakan kepada penerbit yang dengan judul seperti itu, saya akan menjual dua buku: satu untuk keluarga saya dan satu untuk sahabatku. Masalahnya adalah, mereka akan mengharapkan hal itu secara gratis. Judul yang menjengkelkan Jika Anda Mau Menjadi Kaya dan Happy, Don't Go to School? dipilih karena kami tahu itu akan mendapatkan publisitas ton. I am pro-pendidikan dan percaya dalam reformasi pendidikan. Kalau tidak, mengapa saya terus tekan untuk mengubah sistem pendidikan kita yang kuno? Jadi saya memilih judul yang akan membuat saya lebih TV dan radio, hanya karena saya bersedia menjadi kontroversial. Banyak orang berpikir bahwa saya adalah kue buah, tapi buku terjual dan dijual.

Ketika aku lulus dari US Merchant Marine Academy di tahun 1969, ayah saya yang berpendidikan bahagia. Standard Oil of California telah mempekerjakan saya untuk armada tanker minyak. Aku adalah pasangan ketiga, dan membayar rendah dibandingkan dengan teman sekelas saya, tapi tidak apa-apa untuk sebuah pekerjaan nyata pertama setelah lulus perguruan tinggi. Awal saya membayar sekitar $ 42.000 per tahun, termasuk lembur, dan aku hanya punya, untuk bekerja selama tujuh bulan. Aku sudah lima bulan liburan. Kalau aku mau, aku bisa mengambil lari ke Vietnam dengan anak perusahaan perusahaan perkapalan, dan dengan mudah dua kali lipat gaji saya bukannya naik lima J bulan liburan.

Aku punya karier hebat di depanku, namun aku mengundurkan diri setelah enam bulan dengan perusahaan dan bergabung dengan Korps Marinir untuk mempelajari cara terbang. Ayah saya yang berpendidikan hancur. Selamat ayah kaya saya.

Di sekolah dan di tempat kerja, pendapat populer adalah gagasan "spesialisasi." Artinya, dalam rangka untuk membuat lebih banyak uang atau dipromosikan, Anda perlu untuk "spesialisasi." Itulah sebabnya dokter medis segera mulai mencari khusus seperti ortopedi atau dokter anak. Hal yang sama berlaku untuk akuntan, arsitek, pengacara, pilot dan lain-lain.

Ayah saya yang berpendidikan percaya pada dogma yang sama. Itu sebabnya dia sangat gembira ketika ia akhirnya mencapai gelar doktor. Dia sering mengakui •; • bahwa sekolah pahala orang-orang yang belajar lebih banyak tentang kurang dan kurang.

Kaya mendorong saya untuk melakukan hal yang sebaliknya. "Kau ingin 'tahu sedikit tentang banyak" adalah saran. Itu sebabnya selama bertahun-tahun saya bekerja di daerah-daerah berbeda dari perusahaan. Untuk sementara, saya bekerja di departemen akuntansi. Walaupun aku mungkin tidak pernah seorang akuntan, dia ingin saya untuk belajar melalui "osmosis." Ayah kaya tahu aku akan mengambil "jargon" dan rasa apa yang penting dan apa yang tidak. Saya juga bekerja sebagai anak bus dan pekerja konstruksi, serta dalam penjualan, pemesanan dan pemasaran. Dia adalah "perawatan" Mike dan saya. Itu sebabnya ia bersikeras kami duduk di atas pertemuan dengan para bankir, pengacara, akuntan, dan broker. Dia ingin kita tahu sedikit tentang setiap aspek kerajaannya.

Ketika saya berhenti dari pekerjaan bergaji tinggi dengan Standard Oil, ayah saya yang berpendidikan mempunyai hati ke hati dengan saya. Dia bingung. Dia tidak bisa mengerti keputusan saya untuk mengundurkan diri dari karir yang menawarkan gaji tinggi, keuntungan besar, banyak waktu luang, dan kesempatan untuk promosi. Ketika ia bertanya padaku suatu malam, "Mengapa kau berhenti?" Aku tidak bisa menjelaskan padanya, sama seperti aku mencoba. Logika saya tidak sesuai dengan logika. Wasthat masalah besar logika saya adalah ayah kaya saya logika.

Keamanan kerja berarti segalanya bagi ayah saya yang berpendidikan. Belajar berarti segalanya bagi ayah kaya.

Ayah berpendidikan pikir saya pergi ke sekolah untuk belajar menjadi perwira kapal. Ayah yang kaya tahu bahwa aku pergi ke sekolah untuk belajar perdagangan internasional. Jadi, sebagai seorang mahasiswa, saya membuat kargo berjalan, menavigasi kargo besar, tanker minyak dan kapal penumpang ke Timur Jauh dan Pasifik Selatan. Ayah kaya menekankan bahwa saya tinggal di Pasifik, bukan mengambil kapal ke Eropa karena dia tahu bahwa "negara yang sedang berkembang" sedang di Asia, bukan Eropa. Sementara sebagian besar teman sekelas saya, termasuk Mike, adalah persaudaraan mereka berpesta di rumah, saya sedang belajar perdagangan, orang, bisnis gaya dan budaya di Jepang, Taiwan, Thailand, Singapura, Hong Kong, Vietnam, Korea, Tahiti, Samoa, dan Filipina. Saya juga sedang berpesta, tapi tidak dalam rumah frat. Aku tumbuh dengan cepat.

Ayah berpendidikan tidak bisa mengerti mengapa aku memutuskan untuk berhenti dan bergabung dengan Korps Marinir. Saya katakan padanya aku ingin belajar terbang, tapi sebenarnya saya ingin belajar untuk memimpin pasukan. Ayah kaya menjelaskan kepada saya bahwa bagian tersulit dari menjalankan perusahaan adalah mengelola orang. Dia telah menghabiskan tiga tahun di Angkatan Darat; ayah saya yang berpendidikan rancangan-dibebaskan. Ayah kaya mengatakan kepada saya tentang nilai belajar untuk memimpin orang ke dalam situasi berbahaya. "Kepemimpinan adalah apa yang Anda butuhkan untuk belajar berikutnya," katanya. "Jika Anda bukan seorang pemimpin yang baik, Anda akan mendapatkan ditembak di belakang, persis seperti yang mereka lakukan dalam bisnis."

Kembali dari Vietnam pada komisi saya 1973,1 mengundurkan diri, meskipun aku mencintai terbang. Aku menemukan pekerjaan dengan Xerox Corp aku bergabung untuk satu alasan, dan bukan karena manfaat. Aku adalah orang yang pemalu, dan pikiran penjualan adalah subjek yang paling menakutkan di dunia. Xerox memiliki salah satu penjualan terbaik program pelatihan di Amerika.

Ayah kaya bangga padaku. Ayah saya yang berpendidikan malu. Menjadi seorang intelektual, ia berpikir bahwa penjual itu di bawahnya. Saya bekerja dengan Xerox selama empat tahun sampai saya mengatasi ketakutan saya mengetuk pintu dan ditolak. Setelah saya bisa konsisten berada di lima besar dalam penjualan, saya kembali mengundurkan diri dan pindah, meninggalkan karir besar lainnya dengan perusahaan yang sangat baik.

Dalam 1977,1 membentuk perusahaan saya yang pertama. Ayah kaya telah dipersiapkan Mike dan saya untuk mengambil alih perusahaan. Jadi sekarang saya harus belajar untuk membentuk mereka dan menempatkan mereka bersama-sama. Produk pertama saya, nilon dan velcro dompet, diproduksi di Timur Jauh dan dikirim ke sebuah gudang di New York, di dekat tempat aku pergi ke sekolah. Saya pendidikan formal itu selesai, dan sudah saatnya untuk menguji sayap. Jika saya gagal, saya bangkrut. Ayah kaya pikir lebih baik bangkrut sebelum 30. "Kau masih punya waktu untuk pulih" adalah nasihat. Pada malam 30 saya ulang tahun, pengapalan pertama saya meninggalkan Korea untuk New York.

Hari ini, aku masih melakukan bisnis internasional. Dan sebagai ayah kaya saya mendorong saya untuk melakukannya, aku terus mencari negara yang sedang berkembang. Hari ini perusahaan investasi saya berinvestasi di Amerika Selatan, Asia, Norwegia dan Rusia. Ada pepatah tua yang berbunyi, "Kerja adalah singkatan untuk 'Just Over Broke.'" Dan sayangnya, aku akan mengatakan bahwa mengatakan berlaku bagi jutaan orang. Karena sekolah tidak menganggap kecerdasan finansial adalah kecerdasan, kebanyakan pekerja "hidup sesuai dengan kemampuan mereka." Mereka bekerja dan mereka membayar tagihan.

Ada teori manajemen mengerikan lain yang berbunyi, "Pekerja bekerja cukup keras untuk tidak dipecat, dan pemilik cukup membayar pekerja sehingga tidak akan berhenti." Dan jika Anda melihat skala membayar sebagian besar perusahaan, sekali lagi saya akan mengatakan ada tingkat kebenaran dalam pernyataan itu.

Hasil akhirnya adalah bahwa sebagian besar pekerja tidak pernah bisa maju. Mereka melakukan apa yang mereka telah diajarkan untuk melakukan: "Dapatkan pekerjaan yang aman." Kebanyakan pekerja berfokus pada bekerja untuk gaji dan tunjangan yang pahala mereka dalam jangka pendek, namun sering bencana dalam lama. Sebaliknya Saya rekomendasikan untuk orang-orang muda untuk mencari pekerjaan untuk apa yang mereka akan belajar, lebih dari apa yang akan mereka peroleh. Melihat ke bawah jalan di apa; keterampilan yang mereka ingin memperoleh sebelum memilih profesi tertentu dan sebelum terjebak dalam "Rat Race."

Sekali orang terjebak dalam proses seumur hidup membayar tagihan, mereka menjadi seperti 1 hamster kecil yang berlarian di dalam roda logam kecil itu. Kaki berbulu kecil mereka yang berputar marah, roda berputar marah, tapi datang besok pagi, mereka akan tetap berada di kandang yang sama: pekerjaan besar.

Dalam film Jerry Maguire, yang dibintangi Tom Cruise, ada banyak hebat liners. Mungkin yang paling mengesankan adalah "Show me the money." Tapi ada satu kalimat yang saya pikir paling jujur. Itu berasal dari adegan di mana Tom Cruise adalah meninggalkan perusahaan. Dia baru saja dipecat, dan ia meminta seluruh perusahaan "Siapa yang mau ikut dengan saya?" Dan seluruh tempat diam dan beku. Hanya satu wanita berbicara atas dan berkata, "Saya mau tapi aku karena untuk sebuah promosi dalam tiga bulan."

Pernyataan itu mungkin adalah pernyataan paling jujur di seluruh film. Ini adalah jenis pernyataan yang digunakan orang untuk membuat diri mereka sibuk bekerja jauh untuk membayar tagihan. Aku tahu ayah saya yang berpendidikan menantikan kenaikan gaji nya setiap tahun, dan setiap tahun ia kecewa. Jadi dia akan kembali ke sekolah untuk memperoleh lebih banyak kualifikasi supaya bisa meningkatkan lagi, tapi sekali lagi, itu akan menjadi kekecewaan lain.

Pertanyaan Saya sering meminta orang-orang adalah, "Di mana kegiatan sehari-hari ini membawa Anda?" Sama seperti hamster kecil, aku bertanya-tanya apakah orang-orang melihat di mana kerja keras mereka mengambil mereka. Apa yang ada di masa depan?

Cyril Brickfield, mantan direktur eksekutif American

Association of Retired People, melaporkan bahwa "pensiun swasta berada dalam keadaan kacau. Pertama-tama, 50 persen tenaga kerja saat ini tidak mempunyai uang pensiun. Itu saja harus menjadi perhatian. Dan 75-80 persen dari 50 persen lainnya telah efektif pensiun yang membayar $ 55 atau $ 150 atau $ 300 sebulan. "

Dalam bukunya The Pensiun Mitos, Craig S. Karpel menulis: "Aku mengunjungi markas besar perusahaan konsultan pensiun nasional dan bertemu dengan seorang managing director yang mengkhususkan diri dalam merancang program pensiun yang subur bagi manajemen puncak. Ketika saya bertanya padanya apa yang orang-orang yang don 't memiliki kantor sudut akan dapat mengharapkan dalam cara pendapatan pensiun, katanya dengan senyum percaya diri: "The Silver Bullet. '

"" Apa, 'Aku bertanya,' adalah The Silver Bullet? "

"Dia mengangkat bahu, 'Jika bayi boomer menemukan bahwa mereka tidak punya cukup uang untuk hidup ketika mereka dewasa, mereka dapat selalu meledakkan otak mereka keluar.'" Karpel selanjutnya menjelaskan perbedaan antara yang lama pensiun Defined Benefit rencana dan rencana 401k baru yang lebih berisiko. Itu bukan gambar yang indah bagi kebanyakan orang bekerja hari ini. Dan itu hanya untuk masa pensiun. Ketika biaya medis dan jangka panjang perawatan di rumah ditambahkan ke gambar, gambar menakutkan. Dalam buku 1995, ia menunjukkan bahwa biaya panti jompo lari dari $ 30.000 sampai $ 125.000 per tahun. Ia pergi ke bersih tanpa embel-embel rumah jompo di daerahnya dan menemukan harga yang harus $ 88.000 setahun pada 1995.

Sudah, banyak rumah sakit di negara-negara dengan obat-obatan perlu disosialisasikan untuk membuat keputusan sulit seperti "Siapa yang akan hidup dan siapa yang akan mati?" Mereka membuat keputusan tersebut semata-mata pada berapa banyak uang yang mereka miliki dan berapa lama pasien berada. Jika pasien sudah tua, mereka sering akan memberikan perawatan medis untuk orang yang lebih muda. Pasien miskin yang lebih tua akan dimasukkan ke bagian belakang garis. Jadi hanya karena orang kaya mampu membeli pendidikan yang lebih baik, orang kaya akan mampu membuat diri mereka tetap hidup, sementara mereka yang memiliki sedikit kekayaan akan mati.

Jadi aku bertanya-tanya, adalah pekerja melihat ke masa depan atau hanya sampai gaji berikutnya, tidak pernah mempertanyakan ke mana mereka menuju?

Ketika saya berbicara kepada orang dewasa yang ingin memperoleh lebih banyak uang, saya selalu merekomendasikan hal yang sama. Saya sarankan mengambil pandangan lama hidup mereka. Bukan hanya bekerja untuk uang dan keamanan, yang saya akui penting, saya menyarankan mereka mengambil pekerjaan kedua yang akan mengajarkan mereka keterampilan kedua. Sering Saya sarankan bergabung dengan sebuah perusahaan pemasaran jaringan, juga disebut multilevel marketing, jika mereka ingin belajar ketrampilan penjualan. Beberapa perusahaan ini memiliki program-program pelatihan baik yang membantu orang mengatasi ketakutan mereka terhadap kegagalan dan penolakan, yang merupakan alasan utama mengapa orang / j tidak berhasil. Pendidikan adalah lebih berharga daripada uang, dalam jangka panjang.

Ketika saya menawarkan saran ini, saya sering mendengar jawaban, "Oh, yang terlalu banyak kerumitan," atau "Aku hanya ingin melakukan apa yang saya tertarik dalam"

Untuk pernyataan "Ini terlalu merepotkan," saya bertanya, "Jadi Anda akan; lebih suka bekerja sepanjang hidup Anda memberikan 50 persen dari apa yang anda dapat pemerintah" "Untuk yang lain-pernyataan" Saya hanya melakukan apa yang saya tertarik pada "-aku berkata," Aku tidak tertarik untuk pergi ke gym, tapi aku pergi karena aku ingin merasa lebih baik dan hidup lebih lama. "

Sayangnya, ada beberapa kebenaran pernyataan yang lama "Kau tidak bisa mengajar anjing tua trik-trik baru." Kecuali seseorang digunakan untuk berubah, sulit untuk berubah.

Namun bagi anda yang mungkin di pagar ketika datang ke ide bekerja untuk belajar sesuatu yang baru, saya menawarkan dorongan kata ini: Hidup ini banyak seperti pergi ke gym. Bagian yang paling menyakitkan adalah memutuskan untuk pergi. Setelah kau bisa melewati itu, mudah. Ada banyak hari saya takut pergi ke gym, tapi setelah saya di sana dan bergerak, itu adalah kenikmatan. Setelah latihan selesai, saya selalu senang saya berbicara diri ke pergi.

Jika Anda tidak mau bekerja untuk belajar sesuatu yang baru dan memaksakan, sebaliknya, menjadi sangat spesialis dalam bidang Anda, pastikan Anda bekerja untuk perusahaan adalah serikat pekerja. Serikat buruh yang dirancang untuk melindungi spesialis.

Ayah saya yang berpendidikan, setelah jatuh dari kasih karunia dengan gubernur, menjadi kepala persatuan guru di Hawaii. Dia mengatakan kepada saya bahwa itu adalah pekerjaan yang paling berat yang pernah diadakan. Ayah saya yang kaya, di sisi lain, menghabiskan hidupnya melakukan yang terbaik untuk menjaga perusahaan dari menjadi serikat. Dia berhasil. Meskipun serikat buruh mendekat, ayah kaya selalu mampu melawan mereka.

Secara pribadi, saya tidak mengambil sisi karena aku bisa melihat kebutuhan dan manfaat dari kedua belah pihak. Jika Anda lakukan sebagai merekomendasikan sekolah, menjadi sangat khusus, kemudian mencari perlindungan serikat. Sebagai contoh, telah aku terus melanjutkan karir saya terbang, aku akan mencari perusahaan yang memiliki serikat pilot yang kuat. Mengapa? Karena hidupku akan didedikasikan untuk mempelajari keterampilan yang berharga hanya dalam satu industri. Jika aku didorong keluar dari industri, keterampilan hidup saya tidak akan seperti yang berharga untuk industri lain. Seorang pilot senior pengungsi dengan berat 100.000 jam penerbangan waktu transport, penghasilan $ 150.000 per tahun-akan memiliki waktu sulit menemukan yang setara pekerjaan bergaji tinggi di sekolah mengajar. Keterampilan tidak harus mentransfer dari industri ke industri, karena keterampilan para pilot yang dibayar di industri penerbangan tidak begitu penting dalam, misalnya, sistem sekolah.

Yang sama juga berlaku bahkan bagi dokter hari ini. Dengan semua perubahan di bidang kedokteran, banyak ahli medis perlu untuk menyesuaikan diri dengan organisasi medis seperti HMO's. Guru sekolah harus jelas anggota serikat buruh. Saat ini di Amerika, persatuan guru adalah pulau terbesar dan terkaya dari semua serikat buruh. The NEA, Asosiasi Pendidikan Nasional, memiliki pengaruh politik yang luar biasa. Guru membutuhkan perlindungan serikat mereka karena kemampuan mereka juga nilai terbatas ke industri di luar pendidikan. Jadi aturan jempol adalah, "Sangat khusus, kemudian membentuk serikat sekerja." Ini hal terbaik yang harus dilakukan.

Ketika saya bertanya pada kelas yang saya ajar, "Berapa banyak dari Anda dapat memasak hamburger yang lebih enak daripada McDonald's?" hampir semua murid mengangkat tangan mereka. Saya kemudian bertanya, "Jadi, jika sebagian besar dari Anda dapat memasak hamburger yang lebih enak, kenapa McDonald's membuat lebih banyak uang daripada Anda?"

Jawabannya jelas: McDonald's adalah sangat baik pada sistem bisnis. Alasan mengapa begitu banyak orang berbakat miskin adalah karena mereka fokus pada pembangunan hamburger yang lebih enak dan tahu sedikit untuk apa-apa tentang sistem bisnis.

Seorang teman saya di Hawaii adalah seniman besar. Dia membuat jumlah uang yang cukup besar. Suatu hari ibunya pengacara menelepon untuk mengatakan bahwa dia telah meninggalkan kepadanya $ 35.000. Itu adalah apa yang tersisa dari harta setelah pengacara dan pemerintah mengambil saham mereka. Segera, dia melihat peluang untuk meningkatkan bisnisnya dengan menggunakan sebagian dari uang ini untuk beriklan. Dua bulan kemudian, pertama empat-warna, satu halaman penuh iklan muncul di majalah mahal yang tertarget yang sangat kaya. Iklan berlari selama tiga bulan. Dia tidak menerima balasan dari iklan, dan semua warisan kini hilang. Dia sekarang ingin menggugat majalah yg keliru.

Ini adalah kasus umum seseorang yang dapat membangun hamburger yang indah, tapi tidak tahu banyak tentang bisnis. Ketika saya bertanya kepadanya apa yang ia pelajari, satu-satunya jawaban adalah bahwa "tenaga penjualan iklan itu bajingan." Saya kemudian bertanya apakah dia bersedia untuk mengambil kursus kursus penjualan dan pemasaran langsung. Jawabannya, "Saya tidak punya waktu, dan aku tidak ingin menyia-nyiakan uang."

Dunia ini penuh dengan orang-orang miskin berbakat. Semua terlalu sering, mereka • miskin atau mengalami kesulitan finansial atau berpenghasilan kurang dari mereka mampu, bukan f karena apa yang mereka tahu, tapi karena apa yang mereka tidak tahu. Mereka memusatkan perhatian pada menyempurnakan keterampilan mereka membangun hamburger yang lebih baik daripada keterampilan menjual dan memberikan hamburger. Mungkin McDonald's tidak membuat hamburger yang terbaik, tetapi mereka adalah yang terbaik di f menjual dan memberikan rata-rata dasar burger.

Ayah miskin ingin aku untuk mengkhususkan. Itu adalah pandangan tentang bagaimana harus dibayar lebih. Bahkan setelah diberitahu oleh gubernur Hawaii bahwa ia tidak bisa lagi bekerja di pemerintah negara, ayah saya yang berpendidikan terus mendorong saya untuk mendapatkan khusus. Ayah berpendidikan kemudian mengambil penyebab dari serikat guru, kampanye untuk perlindungan lebih lanjut dan manfaat bagi saya ini sangat terampil dan berpendidikan profesional. Kami sering bertengkar, tapi aku tahu dia tidak pernah setuju bahwa spesialisasi yang berlebihan yang menyebabkan perlunya perlindungan serikat. Dia tidak pernah mengerti bahwa Anda menjadi lebih khusus, semakin Anda terjebak dan tergantung pada spesialisasi.

Ayah kaya menyarankan bahwa Mike dan saya "pria" diri kita sendiri. Banyak perusahaan melakukan hal yang sama. Mereka menemukan seorang mahasiswa cemerlang muda dari sekolah bisnis dan mulai "berdandan" orang tersebut untuk suatu hari mengambil alih perusahaan. Jadi karyawan muda yang cemerlang ini tidak mengkhususkan pada satu departemen; mereka pindah dari departemen ke departemen untuk mempelajari semua aspek dari sistem bisnis. Orang kaya sering "laki-laki" anak-anak mereka atau anak-anak orang lain. Dengan demikian, anak-anak mereka memperoleh pengetahuan secara keseluruhan operasi bisnis dan bagaimana berbagai departemen saling berhubungan.

Untuk generasi Perang Dunia II, itu dianggap "buruk" untuk melompat dari perusahaan ke perusahaan. Hari ini, itu dianggap cerdas. Karena orang akan melompat dari perusahaan ke perusahaan, daripada mencari spesialisasi yang lebih luas, mengapa tidak berusaha untuk "belajar" lebih dari "penghasilan." Dalam jangka pendek, hal itu mungkin penghasilan Anda kurang. Dalam jangka panjang, hal itu akan membayar dividen besar.

Keterampilan manajemen utama yang diperlukan untuk sukses adalah:

• Pengelolaan arus kas

• Pengelolaan sistem (termasuk diri Anda sendiri dan waktu bersama keluarga).

• Pengelolaan orang.

Yang paling penting adalah penjualan keterampilan khusus dan pengertian

pemasaran. Ini adalah kemampuan untuk menjual - Oleh karena itu, untuk menyampaikan kepada manusia lain, baik itu pelanggan, karyawan, bos, pasangan atau anak-yang merupakan keterampilan dasar keberhasilan pribadi. Ini adalah keterampilan komunikasi seperti menulis, berbicara dan negosiasi yang sangat penting bagi kehidupan yang sukses. Ini adalah keterampilan yang saya terus-menerus bekerja, menghadiri kursus atau membeli kaset-kaset pendidikan untuk memperluas pengetahuan saya.

Seperti telah saya sebutkan, ayah saya yang berpendidikan bekerja lebih keras dan semakin keras ia menjadi lebih kompeten. Dia juga menjadi lebih menjebak lebih khusus dia. Meskipun gaji naik, pilihan-nya berkurang. Segera setelah ia terkunci keluar dari kerja pemerintah, dia tahu betapa rentan ia benar-benar profesional. Hal ini seperti atlet profesional yang tiba-tiba terluka atau terlalu tua untuk bermain. Sekali mereka membayar tinggi posisi hilang, dan mereka memiliki kemampuan terbatas untuk jatuh kembali. Saya pikir itu sebabnya ayah saya yang berpendidikan memihak begitu banyak dengan serikat pekerja setelah itu. Ia menyadari betapa serikat akan menguntungkannya.

Ayah kaya mendorong Mike dan saya tahu sedikit tentang banyak. Dia mendorong kami untuk bekerja dengan orang-orang lebih pintar daripada kami dan untuk membawa orang-orang pintar bersama-sama untuk bekerja sebagai tim. Hari itu akan disebut sinergi keahlian profesional.

Hari ini, saya bertemu mantan guru sekolah penghasilan ratusan ribu dolar per tahun. Mereka mendapatkan bahwa banyak karena mereka memiliki keahlian khusus dalam bidang mereka serta keterampilan lainnya. Mereka dapat mengajar dan juga menjual dan memasarkan. Saya tahu tidak ada keterampilan lain untuk menjadi lebih penting daripada penjualan serta pemasaran. Keterampilan menjual dan pemasaran yang sulit bagi kebanyakan orang terutama karena mereka takut penolakan. Semakin baik Anda berada di berkomunikasi, bernegosiasi dan menangani ketakutan anda akan penolakan, semakin mudah hidup ini. Sama seperti saya menasihati bahwa penulis surat kabar yang ingin menjadi "penulis buku laris," saya menasihati orang lain hari ini. Menjadi khusus secara teknis memiliki kekuatan dan juga kelemahan. Aku punya teman yang jenius, tetapi mereka tidak dapat berkomunikasi secara efektif dengan manusia lain dan, sebagai akibatnya, penghasilan mereka menyedihkan. Saya sarankan mereka untuk hanya menghabiskan satu tahun belajar menjual. Bahkan jika mereka memperoleh apa-apa, mereka akan meningkatkan kemampuan komunikasi. Dan itu tak ternilai harganya.

Selain menjadi pembelajar yang baik, penjual dan pemasar, kita perlu untuk menjadi guru yang baik serta siswa baik. Untuk menjadi benar-benar kaya, kita harus mampu memberikan serta menerima. Dalam kasus-kasus keuangan atau perjuangan profesional, sering kali ada kurangnya memberi dan menerima. Saya tahu banyak orang yang miskin karena mereka tidak baik siswa maupun guru yang baik.

Kedua ayah saya itu murah hati laki-laki. Keduanya membuat latihan untuk memberi terlebih dahulu. Mengajar adalah salah satu cara mereka memberi. Semakin mereka memberi, semakin mereka terima. Salah satu perbedaan mencolok dalam pemberian uang. Ayah saya yang kaya memberi banyak uang. Dia memberikan kepada gereja, untuk amal, kepada yayasan. Dia tahu bahwa untuk menerima uang, Anda harus memberi uang. Memberi uang adalah rahasia keluarga kaya paling besar. Itulah mengapa ada organisasi seperti Rockefeller Foundation dan Ford Foundation. Organisasi ini dirancang untuk mengambil kekayaan mereka dan meningkatkannya, serta memberikannya selama-lamanya.

Ayah saya yang berpendidikan selalu berkata, "Kalau aku punya uang tambahan, saya akan memberikannya." Masalahnya adalah, tidak pernah ada tambahan. Jadi dia bekerja lebih keras untuk menarik lebih banyak uang dalam daripada fokus pada hukum yang paling penting dari uang: "Berilah dan kamu akan menerima." Sebaliknya, ia percaya pada "Menerima dan kemudian Anda berikan."

Kesimpulannya, saya menjadi kedua ayah. Satu bagian dari diriku adalah hard-core kapitalis yang menyukai permainan uang menghasilkan uang. Sisi lain adalah ': sebuah tanggung jawab sosial guru yang sangat prihatin dengan terus melebarnya jurang antara yang kaya dan yang miskin. Saya pribadi memegang sistem pendidikan kuno terutama bertanggung jawab atas kesenjangan yang bertumbuh ini.



Sumber: rich dad poor dad
loading...
Ngaji 7043205519516820562

Posting Komentar

  1. Wow, cerita yang menarik sekaligus menginspirasi saya. Thank u buat artikel ini. -Rudyanto Lay

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item
loading...
loading...

Mungkin Suka

loading...